oleh

Masa Tenang, Bawaslu Cegah Kampanye di Medsos

MAKASSARTIMUR.COM, Jakarta,_ Menjelang masa tenang Bawaslu melakukan pencegahan terhadap potensi kampanye di media sosial pada masa tenang.

Pencegahan tersebut ditindak lanjuti melalui edaran yang dikirimkan hari ini, Sabtu (13/4/2019), ke platform media sosial untuk tidak menyebarkan segala bentuk iklan atau konten kampanye di media sosial pada 14 April 2019 hingga hari pemungutan suara 17 April 2019.

“Bawaslu meminta platform menutup seluruh iklan kampanye dan menurunkan konten organik atau tagar yang memuat rekam jejak, citra diri peserta Pemilu, atau bentuk lainnya yang mengarah pada kampanye yang menguntungkan atau merugikan peserta Pemilu,” jelas Anggota Bawaslu Fritz Edward Siregar dalam konferensi pers bersama Kementerian Komunikasi dan Informatika di Media Centre Bawaslu, Jakarta, Sabtu (13/4/2019).

BACA JUGA  Dari Komunitas Motor Gede Hingga Panggung Politik

Edaran Bawaslu ini kemudian diserahkan kepada sembilan platform media sosial yang terdiri dari Facebook, Twitter, Bigo Live, Google, Line, Tik Tok, Live Me, Blackberry Messenger, dan Kwaigo.

Disebutkan juga dalam edaran tersebut bahwa setiap orang dilarang mengunggah iklan kampanye, konten organik, atau tagar yang memuat kampanye.

Di samping itu, Fritz juga menjelaskan, sampai dengan tanggal 12 April 2019, terdapat 1.990 akun dan post di media sosial yang dianggap melanggar pasal 280 Undang-Undang 7 Tahun 2017 tentang Pemilihan Umum. Pasal 280 memuat larangan kampanye yang mempersoalkan Pancasila dan UUD 1945, ujaran kebencian, memuat SARA, menghasut dan mengadu domba, mengancam untuk melakukan kekerasan atau menganjurkan penggunaan kekerasan.

BACA JUGA  Dirut Petrokimia Gresik di Panggil KPK Terkait Kasus Dugaan Suap Anggota DPR RI Bowo Sidik

“Setelah kami kaji, terdapat 159 akun yang kami minta platform untuk di-take down. Terdapat  21 akun yang sudah di-take down,” jelas Fritz.

Terkait dengan kampanye di masa tenang, Ketua Bawaslu Abhan, menambahkan, sanksi terberat jika kampanye di masa tenang adalah sanksi pidana karena masuk kategori kampanye di luar jadwal. sementara untuk sanksi administrasi, akun media sosial di-take down.

Direktur Jenderal Aplikasi Informatika Kemkominfo Semuel Abrijani Pangerapan mengatakan, Kemkominfo senantiasa bekerja sama dengan Bawaslu untuk mengawasi media sosial di masa tenang. Ia menegaskan, untuk akun yang berkampanye akan dinonaktifkan.

Penulis : Ryand
Editor : Adhitya

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *